Mudik, Polres PALI Siapkan 5.784 Pos Pengamanan dan Kerahkan 155.165 Personel Gabungan

PALI//Linksumsel-Bupati Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) Sumatera Selatan, Dr.Ir.H.Heri Amalindo MM meminta personil kepolisian, TNI dan stakeholder lainnya untuk rutin patroli saat jam rawan ketika masyarakat banyak yang mudik dalam rayakan lebaran.

Permintaan itu disampaikan Bupati Heri Amalindo saat membacakan amanah Kapolri ketika memimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat Musi tahun 2024, Rabu, 3 April 2024 di halaman Mapolres PALI.

“Untuk jaga keamanan dan kenyamanan masyarakat saat mudik lebaran, kami minta personil Polri, TNI dan stakeholder untuk gencar patroli saat jam rawan,” pesan bupati.

Bupati Heri Amalindo juga menyampaikan pesan Presiden RI untuk mudik lebih awal dalam menghindari kemacetan.

“Mudik lebih awal agar perjalanan menuju kampung halaman bisa lancar dan tidak terjebak kemacetan,” sambungnya.

Pada saat apel gelar pasukan operasi ketupat Musi 2024, bupati menyebutkan bahwa Polri menerjunkan personil sebanyak 155.165 anggota.

“Operasi Ketupat Musi 2024 ini berlangsung dari tanggal 4 April sampai 16 April 2024. Dalam pengamanan arus mudik lebaran, Polri menurunkan 155.165 personil,” terangnya.

Bupati PALI juga menyatakan bahwa apel tersebut dalam rangka mengecek kesiapan pasukan hadapi arus mudik lebaran dan pelaksanaan perayaan keagamaan hingga arus balik lebaran.

“Bentuk kesiapan pasukan hadapi arus mudik, saat perayaan dan arus balik lebaran. Dan operasi ketupat Musi 2024 ini bentuk komitmen nyata TNI, Polri dan stakeholder dalam mengamankan arus mudik dan lebaran,” imbuhnya.

Pada arus mudik lebaran tahun 2024 ini, bupati mengungkapkan bakal ada peningkatan jumlah pemudik hingga 56,4 persen.

“Arus mudik tahun ini diprediksi bakal ada 193,6 juta orang atau meningkat sebesar 56,4 persen dibanding tahun lalu,” jabarnya.

Dalam mengamankan arus mudik dan arus balik, bupati PALI juga mengatakan Polri mendirikan 5.784 pos pengamanan.

Baca juga:  Waduh, Proyek Bronjong di Kecamatan Panang Enim-Muara Enim Diduga Tabrak Perda

“Pos-pos pengamanan dipusatkan di pusat keramian, kemacetan dan potensi rawan kecelakaan,” kata bupati.

Polri, TNI dan stakeholder dalam mengawal arus mudik lebaran bukan hanya fokus pada pengamanan saja, melainkan harus memantau stabilitas harga sembako, dan pasokan BBM.

“Stabilitas harga pangan dan pasokan BBM harus tetap terjaga serta pastikan masyarakat mengetahui setiap informasi melalui berbagai sarana agar masyarakat tenang dalam merayakan lebaran tahun ini,” tutup bupati.

Pada kegiatan apel gelar pasukan operasi ketupat Musi 2024, hadir juga Kapolres PALI AKBP Khairu Nasrudin SIK, Dandim 0404 melalui Danramil Pendopo, serta sejumlah Kepala OPD serta pasukannya dilingkungan Pemkab PALI.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *