Polda Sumsel Giat Apel Pagi yang di Pimpin Karo SDM

PALEMBANG//Linksumsel-Karo SDM Polda Sumsel Kombes Pol. Sudrajad Hariwibowo SIK MSI memimpin apel pagi di Mapolda Sumsel, Senin (16/10/2023).Apel pagi itu diantaranya diawali do’a bersama, kemudian laporan komandan apel dan arahan Karo SDM Polda Sumsel

Karo SDM Polda Sumsel dalam arahan diantaranya menghimbau jajaran Polda Sumsel untuk dapat menghayati dan mengimplementasikan nilai Tribrata ,catur Prasetya, Panca Prasetya Korpri yang merupakan nilai selaku Abdi Bhayangkara yang mempunyai kewenangan bukan sekedar diucapkan namun diaktualisasikan dalam tugas selaku Abdi Bhayangkara yang merupakan rambu rambu dalam melaksanakan tugas serta dalam memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat Ucap Mantan Alumni Akpol 96

” Selain itu Sudrajad mengimbau jajaran Polda Sumsel untuk manfaatkan Website Humas Polri yang akan dilombakan pada tingkat nasional antar instansi Pemerintah ,Sudrajad mengajak merepost (posting ulang Red) kegiatan positif Polri Polda Sumsel ke berbagai media baik media online, cetak, elektronik maupun ke media sosial.

” Mari kita viralkan kegiatan positif Polri Polda Sumsel di berbagai media baik media online, cetak, elektronik dan media sosial sekaligus melakukan like, subscribe dan comment, ” sebut Kombes Pol Sudrajad Hariwibowo SIK MSI.

Selain itu, Karo SDM Polda Sumsel juga menyampaikan sejumlah arahan terkait tugas Kepolisian dan informasi lainnya.
Apel pagi itu dihadiri Irwasda Kombes.Pol Ulung Sampurna Jaya SIK MH MSI para PJU, Pamen, Pama, Bintara
Tamtama Dan PNS Satker Polda Sumsel

Selain itu Sudrajad menghimbau Personel Polda Sumsel untuk memanfaatkan Aplikasi E-Sprin sehingga kegiatan dalam melaksanakan tugas sesuai Sprint dapat terpantau oleh operator ,Sudrajad juga mengingatkan Netralitas Anggota Polri dalam Pemilu 2024 walaupun ada kluarga kita yang menjadi kontestan calon legislatif

Baca juga:  Dua Tersangka Pelaku Pencurian Motor Diringkus Polsek Penukal Abab

Sekarang ini ada yang disebut FOMO (fear of missing Out .red) yakni rasa takut / cemas merasa tertinggal karena tidak mengikuti aktivitas tertentu /ketinggalan sesuatu yang baru seperti berita,tren dan hal lainnya sehingga perasaan cemas lalu membandingkan kehidupan kita dengan orang lain yang terlihat lebih menyenangkan atau bahagia dan menimbulkan rasa iri serta sifat dengki satu sama lainnya yang berakibat kepada generasi penerus seperti tawuran antar pelajar, pemuda terutama pengaruh pengguna Medsos oleh karena itu Sudrajad menghimbau peranan orang tua untuk dapat memfilter serta mengawasi Putra putrinya sehingga tidak terpengaruh dengan hal hal yang negatif tandasnya. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *